Asal usul suku Komering di OKU Timur, Sumatera Selatan

Asal Usul Suku Komering, Ogan Komering Ulu Timur

oku timur news – Suku Komering adalah suku bangsa yang berasal dari Kepaksian Sekala Brak Kuno yang telah lama bermigrasi ke dataran Sumatra Selatan pada sekitar Sebelum abad ke-7 dan telah menjadi beberapa Kebuayan atau Marga.

Nama Komering diambil dari nama Way atau Sungai di dataran Sumatra Selatan yang menandai daerah kekuasaan Komering.

Kehidupan masyarakat komering berpusat disekitar Danau Ranau, Kabupaten Ogan Komering Ulu.

Daerah ini dikenal dengan nama Sakala Berak terletak di daratan tinggi kaki Gunung Pasagi dan Gunung Seminung tempat Danau Ranau berada.

Secara harfiah, kata Sakala atau Sagala berarti Komering sedangkan kata Berak berarti luas. Sehingga daerah sekitar itu disebut masyarakat setempat dengan nama Komering yang luas.

Nenek moyang orang komering diperkirakan berasal dari Tiongkok Selatan, pada ribuan tahun yang lalu turun ke laut melalui sungai-sungai besar di Cina yang bermuara ke selatan.

Akhirnya mereka tersebar di beberapa wilayah Sumatera Selatan, Lampung dan Sumatera Utara sekarang ini.

Baca Juga  Penelusuran Makam "Muyang Tuan Di Pulau" Campang Tiga

Sehingga tak mengherankan bila sering terlihat suatu persamaan di dalam gerak dan tingkah laku antara orang Komering, Lampung dan Batak.

Baca Juga : Nama nama Puyang Komering

Bahkan ada faham yang dibenarkan dalam kehidupan masyarakat itu bahwa mereka berasal dari tempat dan keturunan yang sama, hanya saja lambat laun sikap dan pertumbuhan makin memisah mencari jalan sendiri-sendiri. 

Baju Pengantin

Seperti kehidupan dan adat istiadat daerah lain, masyarakat Komering dan Lampung juga menjadikan suatu tempat yang dianggap keramat (dihormati) itu adalah sekitar Kota Liwa (ibukota Kabupaten Lampung Barat sekarang ini).

Dari daerah asal itu lambat laun nenek moyang menuruni gunung dan lembah menyusuri beberapa sungai yang bermuara di laut Jawa. Orang Komering turun hingga ke Muara Masuji dan Sugihan.

Baca Juga : Penelusuran Makan Muyang Tuan di Pulau

Sedangkan orang Lampung menyusuri Sungai Tulang Bawang, Seputih dan Sekampung yang akhirnya membentuk golongan masing-masing sampai ke Gunung Raja Basa.

Ribuan tahun kemudian barulah daerah-daerah yang mereka huni dan terisolir muulai terbuka, sehingga timbul hubungan dan komunikasi dengan dunia luar.

Terbukanya daerah ini karena adanya aktifitas dari kerajaan-kerajaan yang ada. Kerajaan ini sendiri timbul karena terjadinya hubungan komunikasi antara masyarakat yang datang dan menetap.

Rumah Adat Komering

Pada masa itu agama dan faham yang dianut oleh masyarakat adalah kepercayaan pada yang gaib-gaib dan yang maha kuasa (Animisme dan Dinamisme).

Termasuklah di dalamnya menyembah kepada matahari, bulan, bintang-bintang dan gunung-gunung bahkan menyembah makhluk-makhluk yang dipercayai ada di sekitar manusia.

Beberapa masa kemudian masuklah pengaruh dan ajaran agama Hindu dan Budha yang lebih mempercepat tumbuhnya kerajaan-kerajaan besar dan kecil.

Hingga akhirnya masuklah pengaruh dan ajaran-ajaran dari Jawa dan Agama Islam.

# Like dan Share Info Terbaru di Page di Facebook OKU Timur News
# Bisa juga ikuti update terbaru di Google Berita

Respon (6)

  1. kolpah ku, kata kumoring itu adalah suku mayoritas di wilayah tersebut, sedangkan betung adalah suku komering yang tinggal di suatu desa yang bernama betung.
    wilayah kumoring mulai dari Tanjung Lubuk Sampai Ranau. penyebaran tersebut tentunya memiliki desa-desa di sepanjang wilayah tersebut/komering.
    suku mayoritasnya namanya komering sedangkan minoritasnya atau desa nya namanya betung. begitu juga dengan desa-desa lain di sepanjang wilayah komering yang memiliki ratusan desa dan adat istiadat yang sama atau hampir sama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *